March 2, 2013

Pengalaman mengirim barang dengan JNE

jne

Beberapa hari yang lalu saya harus mengirim sebuah paket. Karena harus menghemat waktu akhirnya saya memilih menggunakan jasa pengiriman JNE. Saya mungkin bukan seperti orang yang terbiasa mengirim-ngirim paket lewat jasa ekspedisi, bisa dibilang pengalaman pertama. :p Tapi karena saya sudah pernah menerima barang lewat JNE, setidaknya saya tahu sedikit-sedikit.

Sempat browsing di internet tentang cara mengirim via JNE, termasuk ongkir, tambahan paket kayu dll. Akhirnya saya berangkat untuk menuju agen tersebut. Asal tahu, jarak agen JNE terdekat dari kampung saya sekitar 50 Km atau sekitar 1,5 jam perjalanan jika ditempuh dengan motor.

Setelah sampai, barang yang cuma di bungkus kotak seadanya saya serahkan. Kata dek agen, harga paket kayu rp 50.000, belum termasuk ongkir dan adm. Berat barang (kg) dihitung setelah di pack dengan kayu. Setelah di perkirakan akhirnya uang saya tidak cukup -__-. Saya diberi opsi untuk nge-pack sendiri, dikasih kayu + paku, cuma nge-pack nya di tempat lain. Setelah di pikir-pikir saya juga harus cari gergaji dan palu, belum lagi kemampuan 'tukang' saya yang 0 (nol) besar, jangan2 setelah di pack barangnya malah makin rentan hancur, hehe..

Karena sudah siang akhirnya saya putuskan untuk pergi makan dan istirahat sebentar. Setelah itu saya berpikir kenapa gak coba TIKI? hehe,, akhirnya saya menuju TIKI yang kebetulan tidak terlalu jauh dari JNE. Orang yang ngirim di TIKI ini sepertinya lebih  ramai dari pada JNE, sempat antri sebentar akhirnya saya tanya2, ternyata TIKI setempat tidak melayani kiriman elektronik dan perhiasan -__-. Akhirnya saya duduk termangu sebentar di atas motor, apa barang ini mau dibawa pulang lagi? Sia2 saja perjalanan saya selama 1,5 jam.

Sempat jalan-jalan dengan motor tak tentu arah dan tujuan :p, akhirnya saya kepikiran untuk minta tolong di pack sama TIKI, dan kirim via JNE, jadi hemat biaya paket kayu. Saya kembali lagi ke kantor TIKI, kebetulan sudah agak sepi. Saya tanya2 ke mbak-nya, akhirnya saya di suruh nge-pack sendiri pakai barang yang tersedia disana. dikasih selotip dll.

Thanks god mbaknya sangat baik hati, akhirnya saya membungkus kotak saya dengan lipatan karung, dibantel sama kantong plastik, dibungkus lagi pakai karton + banyak Selotip. 1-jam an selesai lah paket saya yang seperti bantal karna tebalnya.. :)
Sebagai tanda terima kasih saya tinggalkan uang selotip dan karton ke si mbak, saking baiknya dia ga mau terima, akhirnya saya paksa dan bilang buat beli makan. (Terima kasih banyak mbak..)

Dengan lelah saya kembali ke JNE dan berharap bisa ngirim dengan uang yang tersisa, dilayani CS yang berbeda, eh dia tetap ngotot setengah maksa musti pakai packing kayu. Akhirnya saya bilang, packing kayu atau tidak kan urusan konsumen, mau maksa gimana juga kalau uangnya ga ada? Akhirnya dengan wajah masam dia melayani kiriman saya. Saya yakin kalau barang saya akan aman2 saja karena cuma 3 kg dan sudah seperti bantal kotak :).

Singkat cerita barang saya terkirim dan sampai dengan aman dalam 2 hari. Kesimpulan yang saya dapat, kalau mau kirim-kirim barang mending di pack rapi dulu di rumah, jika barang sangat berharga dan mudah pecah, tidak ada salahnya mengeluarkan uang lebih buat packing kayu. Biaya packing kayu ini sepertinya berbeda di setiap agen, karena keterangan yang saya dapat di internet beda jauh dengan agen disini. Sekian dulu pengalaman singkat-nya, thanks JNE dan thanks to mbak TIKI yang baik hati. :)

20 comments :

  1. Harus packing kayu pokoknya.. Bacanya jd bikin ketawa ketiwi deh bro.. Menurut saya, setiap kelebihan pasti ada kekurangan, dan sebaliknya. Tapi yang penting kan bisa jadi bahan baru untuk pelajaran :D
    Salam sukses bro,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha,, Thanks mas,, Slam sukses juga :)

      Delete
  2. pengalaman yg menarik, bisa jadi pelajaran.
    http://cepgibransfashionstore.blogspot.com/

    ReplyDelete
  3. Seru ni Kalau saya kirim KASET DVD Gitu biayanya berapa sob

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hitungnya per kg sob, walau cuma 0,1 kg tetap dihitung 1kg, 1,1 kg dibulatin jadi 2 kg..
      Cek ongkirnya di jne.co.id

      Delete
  4. loh kok barang elektronik gaboleh gan?knp?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kebijakan TIKI setempat gan, maklum cuma cabang kecil.

      Delete
  5. hahaha....
    benar2 penuh perjuangan ....

    ReplyDelete
  6. pengalaman yang sangat melelahkan tuh sob, mondar mandir tapi akhirnya bisa juga ngirimnya.. ahahah.. good job lah.. :D
    thanks sharing pengalamannya sob,

    ReplyDelete
  7. kalau untuk membungkus 10 buku, seukuran komik bagaimana caranya ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa dibungkus pakai koran dulu + Plastik warp baru di kasih karton + selotip, masa itu aja gak bisa gan? :D

      Delete
  8. Klo kirim kosmetik bsa kan pke jne atau tiki ??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setahu saya bisa sist, tapi kalau kosmetiknya berbentuk cairan saya kurang tahu, silahkan tanya langsung ke JNE atau Tiki setempat,

      Delete
  9. gw blum pngalaman nih,mau tau klo si penerima dah nrima brang byar ke agentnya apa lewat bank.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau ongkos kirim biasanya langsung dibayar pengirim gan, kalau bayar barangnya, tergantung kesepakatan agan dengan pengirim.

      Delete
  10. mau tanya donk mas bro, aq jg blm pnglaman nih :D ,,, aq kan mo kirim laptop ke daerah jogya, berat laptop itu sktar 3-4 kg.. klo mo dipacking drmh itu hrz dilapis apa ajja yaa??? klo dah pake box dr laptop itu sndri apa msh hrz dilapis tebel?? thx yaaa mas bro :)

    ReplyDelete

Kritik? Saran? Pertanyaan? Sharing? Mari berbagi di Form Komentar !
Mohon untuk tidak mencantumkan Link dalam form komentar.
Komentar Spam tidak akan ditampilkan.
Mohon maaf jika komentar tidak langsung dibalas.